Aktual

Wali kota Lubuklinggau Resmikan Penggunaan Kembali Inclinator Mendaki Bukit Sulap

Wali kota Lubuklinggau Resmikan Penggunaan Kembali Inclinator Mendaki Bukit Sulap

LUBUKLINGGAU, globalaktual.com – Wali Kota Lubuklinggau, H SN Prana Putra Sohe meresmikan penggunaan kembali inclinator Bukit Sulap atau kereta miring yang sering disebut inclinator untuk menaiki bukit sulap setelah sebelumnya inclinator lama tidak beroperasi.

Kegiatan tersebut berlangsung di Bukit Sulap kelurahan Bengawan Solo kecamatan Lubuklinggau Utara II, kota Lubuklinggau, Sabtu (16/9/2023) pukul 11.00 WIB hingga selesai.

Turut hadir juga Plt Kepala Basarnas RI, Dr Abdul Haris Achadi, Direktur Operasi Basarnas RI, Brigjen TNI (Mar) Edy Prakoso, Sekda Kota Lubuklinggau, H Trisko Defriyansa, Dandim 0406 Lubuklinggau Letkol Inf Kunto Adi Setiawan, Kepala Dinas PU Achmad Asril Asri, Kepala Dinas Perkim, Febrio Fadilah, Kepala Dinas Kominfotiksan, M Johan Iman Sitepu, Kepala Dinas Perhubungan, H Abu Jaat, Kasat Pol PP, Walyusman, dan Camat Lubuklinggau Utara II, Kunti Maharani.

Dalam sambutan peresmian itu, Wali Kota Lubuklinggau H SN Prana Putra Sohe menyebutkan, inclinator ini merupakan yang terpanjang di Indonesia, dibangun di kawasan hutan lindung Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS), seluas 4000 hektar.

“Untuk mendapatkan izin pariwisata alam di taman nasional ini, tidaklah gampang. Izin yang kita dapatkan ini untuk jangka waktu 50 tahun kedepan,” ungkap Wako.

Sebelumnya, kata Wako, inclinator ini sudah beroperasi namun masih terdapat kekurangan dimana perawatannya tidak mudah dan keamanannyapun perlu ekstra ketat.

“Kedepan perawatan akan terus dilakukan, pengamanan lebih ketat, ini saya titipkan karena jabatan saya sudah habis. Satpol PP akan berjaga bergantian disini 10 orang, jadi lebih aman,” terangnya

Ditambahkannya, nantinya setelah dibuka untuk umum akan dipasang tarif dimana tarif tersebut nantinya menurut Wako akan di Perwal-kan dan tetap dikelola oleh PT Linggau Bisa.

Dirinya memastikan keamanan inclinator tersebut. Sebab telah menggunakan 3 sling yang masing-masing sling bisa mengangkat beban 1 ton.

“Artinya inclinator ini mampu menahan tiga ton muatannya, serta telah dilengkapi sistem rem pada rel-nya,” Paparnya Wako

Lanjutnya pula, dan hari ini inclinator kembali beroperasi, bahkan akan dibuka untuk umum yang ingin menaiki Bukit Sulap.

“Bahkan, gratis selama 1 bulan kedepan, tapi tidak setiap hari, mulai Jumat, Sabtu dan Minggu saja. 1 bulan kedepan gratis, setelah itu kita hentikan dulu sambil menunggu hasil uji kelaikannya,” Tutur wali kota Lubuklinggau. (Ari)

admin

Situs Berita Teraktual

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *